Profesor California Didesak Minta Maaf Setelah Mengomentari Islamofobia

 Profesor California Didesak Minta Maaf Setelah Mengomentari Islamofobia

Profesor California didesak minta maaf atas kasus islamofobia (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA, California – Seorang profesor yang berkomentar soal isu Islamofobia di kelas virtual di California mendapat desakan untuk menyampaikan permintaan maaf resminya. Dewan Hubungan Amerika-Islam telah mendesak profesor tersebut akibat perbuatannya.

Sebuah sumber anonim mengirim video CAIR dari kelas virtual musim semi lalu di Santa Ana Community College. Ajun Profesor Jamie McDonough mendorong generalisasi dan stereotip anti-Muslim saat dia berbicara tentang norma-norma sosial di negara-negara Muslim.

Dina Chehata, pengacara hak-hak sipil dengan Dewan Hubungan Amerika-Islam, Los Angeles tidak percaya jika terjadi di perguruan tinggi California Selatan.

“Anda memiliki masyarakat patriarki yang lengkap tempat Anda tinggal. Di situlah pria mendominasi wanita,” kata asisten profesor di video itu.

Dalam pandangan mereka, McDonough berulang kali menggunakan kiasan Islamofobia untuk merendahkan perempuan dan laki-laki Muslim.

“…suami bisa selingkuh dan punya wanita simpanan, tapi istri tidak boleh menginjak suami. Tahukah kamu bahwa mereka masih melempari wanita sampai mati? …Aku tidak bisa membayangkannya. Maksudku, aku berasumsi itu akan terjadi. Butuh waktu cukup lama bagi orang ini untuk mati karena semua trauma otak dan trauma kepala, kan?” kata McDonough dalam kelas virtual.

CAIR ‘Turun Tangan’

Menurut Fouladi, Direktur Eksekutif di Council on American-Islamic Relations, Los Angeles dirinya menunggunya berhenti namun itu terus berlanjut. Pendidik memiliki tanggung jawab untuk memastikan apa yang mereka katakan berdasarkan fakta dan apa yang disebutkan dalam video itu tidak berdasarkan fakta..

CAIR menghubungi sekolah dan distrik untuk menyampaikan kemarahan dan kekhawatiran mereka tentang apa yang mereka sebut generalisasi negatif menyeluruh dari populasi 2 miliar orang.

“Ini benar-benar mengabaikan fakta bahwa kami memiliki wanita Muslim yang sangat beragam. Kami memiliki wanita Muslim yang telah menjadi kepala negara di negara-negara mayoritas Muslim. Itu adalah sesuatu yang bahkan belum kami capai di sini di Amerika Serikat,” kata Chehata.

“Hal-hal seperti ini adalah semacam apa yang mengarah pada fenomena yang sangat mengerikan seperti larangan perjalanan Muslim yang kita lihat selama Pemerintahan Trump. Jadi, kami ingin mereka tahu bahwa ini memiliki dampak kehidupan nyata tidak hanya pada siswa, tetapi Muslim Amerika pada umumnya,” lanjutnya.

Distrik Perguruan Tinggi Komunitas Rancho Santiago mengkonfirmasi bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan resmi atas masalah tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“Kepemimpinan distrik dan perguruan tinggi sama sekali tidak memaafkan pernyataan yang dibuat. Pernyataan itu tidak mencerminkan misi dan nilai-nilai distrik dan tidak menjunjung tinggi komitmen kami terhadap keragaman, kesetaraan, dan inklusi.”

Investigasi atas komentar ajun profesor seharusnya memakan waktu 90 hari, menurut distrik tersebut. CAIR mengatakan ingin profesor itu meminta maaf dan mengakui apa yang dia katakan menyakitkan dan tidak akurat.

CBSLA tidak dapat menghubungi profesor untuk memberikan komentar, meskipun pada hari Senin, mengetahui bahwa McDonough masih mengajar.

 

 

Sumber : CBS News/IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply