Pria Pengebom Masjid Minnesota Dihukum Jauh di Bawah Minimum

 Pria Pengebom Masjid Minnesota Dihukum Jauh di Bawah Minimum

Pria Pengebom Masjid Minnesota Dihukum Jauh di Bawah Minimum (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Minnesota – Dua pria Illinois yang membantu mengebom sebuah masjid di Minnesota pada 2017 pada Selasa menerima hukuman penjara. Ia dikenai sanksi jauh di bawah minimum wajib 35 tahun yang mereka hadapi.

Putusan hakim terhadap pria pelaku pengebom masjid itu terjadi setelah para korban dan jaksa meminta keringanan hukuman. Para pria itu bekerjasama dan bersaksi melawan dalang serangan itu.

Michael McWhorter, 33, dijatuhi hukuman di bawah 16 tahun penjara dan Joe Morri, dijatuhi hukuman sekitar 14 tahun. Keduanya bersaksi dalam persidangan tahun 2020 melawan Emily Claire Hari, pemimpin kelompok kecil milisi Illinois yang disebut “Kelinci Putih.”

Hari dinyatakan bersalah pada akhir 2020. Kemudian tahun lalu dijatuhi hukuman 53 tahun penjara atas serangan terhadap Pusat Islam Dar Al-Farooq, sebuah masjid di pinggiran Minneapolis, Bloomington.

Dikutip dari Star Tribune, Hakim Distrik AS Donovan Frank mengatakan bahwa hukuman di bawah minimum undang-undang dikeluarkan atas “bantuan substansial”.

Frank mengakui orang-orang itu berada di bawah pengaruh Hari, tetapi menolak permintaan pengacara mereka untuk hukuman 10 tahun. Ia mengatakan kejahatan tujuh bulan mereka “bertentangan dengan semua yang diperjuangkan Amerika.”

“Ketika semua dikatakan dan dilakukan, apa pun yang kurang tidak akan “meningkatkan rasa hormat terhadap hukum,” kata Frank.

Tidak Ada Korban Jiwa dalam Insiden

Tidak ada yang terluka dalam ledakan 5 Agustus 2017, setelah sebuah bom pipa meledak di kantor imam ketika jamaah berkumpul untuk sholat subuh, tetapi anggota masyarakat terguncang oleh insiden itu dan direktur eksekutif masjid bersaksi di persidangan Hari bahwa itu memimpin takut dan kehadiran berkurang.

Asisten Jaksa AS Allison Ethen meminta Frank pengurangan 50% dari hukuman minimum wajib untuk McWhorter dan Morris – permintaan yang dia dan Frank keduanya katakan jarang terjadi. Tapi Ethan meminta Frank untuk membatasi hukuman tidak lebih rendah dari 15 tahun, dengan mengatakan hukuman ringan akan mengirim pesan yang salah.

Imam Mohamed Omar, direktur eksekutif Dar Al-Farooq Center, meminta sesama ulama dan pemimpin agama untuk menandatangani surat terbuka yang mendesak pengampunan. Omar menyebut McWhorter dan Morris dua pemuda yang “sementara terjerumus ke dalam kegelapan dunia Emily Hari.”

“Kerugian yang dilakukan adalah nyata, kejahatan yang dilakukan adalah nyata, kengerian yang terjadi hari itu adalah nyata, tetapi yang juga nyata adalah kesempatan kita untuk memberikan pengampunan yang nyata, dan memberi contoh,” kata surat itu. “Kami percaya bahwa hanya melalui pengampunan kita dapat memiliki kesempatan nyata untuk sembuh dan bergerak maju.”

McWhorter dan Morris keduanya mengaku bersalah atas beberapa tuduhan pada tahun 2019.

Di persidangan Hari, kesaksian mereka menunjukkan bahwa Hari menyuruh mereka untuk melemparkan bom pipa ke tengah sementara Hari menunggu di truk sewaan. Morris bersaksi bahwa Hari mengatakan kepadanya bahwa masjid itu melatih para pejuang Daesh (ISIL atau ISIS), sesuatu yang telah disangkal oleh masjid dan tidak pernah dituduhkan oleh jaksa.

Hari adalah pemimpin kelompok yang disebut “Pejuang Kemerdekaan Patriot Illinois 3 Persen Kelinci Putih.” Selain pengeboman masjid, kelompok itu juga merampok Wal-Mart dengan senjata airsoft, mencoba memeras kereta api Kanada, menyerbu rumah-rumah dan berusaha untuk membom klinik kesehatan wanita di Champaign, Illinois.

McWhorter Ketakutan Hari dan Morris Akan Membunuhnya Jika Tidak Lanjutkan Rencananya

“Saya mengebom sebuah masjid. Tapi itu bukan karena pilihan,” katanya. “Saya takut akan hidup saya ketika saya mengebom masjid. Saya tidak melakukannya hanya karena kebencian murni. Saya tidak memiliki kebencian” untuk Muslim.

McWhorter mengatakan bahwa dalam empat tahun dia berada di penjara sejak penangkapannya, dia telah belajar menuju GED-nya dan membaca buku-buku tentang Islam. Dia telah membuat beberapa teman Muslim di penjara, katanya, beberapa di antaranya menulis surat atas namanya kepada Frank.

Morris meminta maaf kepada orang-orang yang dia sakiti, mengatakan bahwa dia malu karena dia mempercayai hal-hal yang Hari katakan kepadanya.

“Apa yang saya lakukan sangat, sangat salah,” lanjutnya. “Tapi aku meminta belas kasihanmu.”

Dia mengatakan dia berencana untuk kembali ke komunitas Amish, di mana dia pernah tinggal, setelah menyelesaikan masa hukumannya, mengatakan “itulah satu-satunya waktu dalam hidupku” saya ditunjukkan “dukungan dan cinta.” Beberapa anggota komunitas itu ada di pengadilan.

Chris Madel, pengacara McWhorter, mengatakan dalam pengajuan pengadilan bahwa McWhorter melakukan kejahatan “atas undangan, arahan dan rencana” Hari. Madel mengatakan kliennya dimanipulasi oleh kebohongan Hari tentang Muslim.

Pengacara Morris, Robert Richman, mengatakan kliennya menderita penyakit mental yang tidak terdiagnosis, termasuk skizofrenia dan depresi. Richman menulis dalam dokumen pengadilan bahwa Hari memanfaatkan penyakit Morris, menyuruhnya mengikuti “malaikat” yang berbicara kepadanya.

Hari juga menggunakan kekuatan khusus atas Morris, kata Richman dalam pengajuan. “Tidak ada seorang pun di dunia ini yang lebih dekat dengannya. Ketika Hari menyuruh Joe melakukan sesuatu, Joe melakukannya. Hari adalah pahlawan bagi Joe. Dia merasa bahwa Hari menerimanya.”

 

 

 

Source: ABC News via IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply