Muhammadiyah tetapkan Awal dan akhir Ramadhan 2020

 Muhammadiyah tetapkan Awal dan akhir Ramadhan 2020

Pimpinan Pusat Muhammadiyah tetapkan awal dan akhir Ramadhan 2020. Penetapan dilakukan setelah digelarnya sidang tanwir.

HIDAYATUNA.COM – Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah akhirnya resmi mengumumkan kapan 1 Ramadhan 1441 H atau awal puasa Ramadhan 2020.

Menurut PP Muhammadiyah, 1 Ramadhan 1441 H jatuh pada hari Jumat, 24 April 2020. Jika dihitung dari hari ini, Ahad atau Minggu (8/3/2020), 1 Ramadhan sisa 47 hari lagi. Hal ini tertuang dalam Maklumat PP Muhammadiyah nomor 01/MLM/I.0/E/2020 yang diunggah di situs resmi PP Muhammadiyah, Sabtu (7/3/2020).

Dalam maklumat tersebut, penetapan 1 Ramadhan 1441 H/2020 berdasarkan hasil hisab hakiki wujudul hilal yang dipedomani oleh Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah.

Ijtimak jelang Ramadan 1441 H terjadi pada Kamis Wage, 23 April 2020 pukul 09.29.01 WIB.
Tinggi Bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta ( f= -07°48¢ (LS) dan l= 110°21¢BT ) = +03°53¢09²(hilal sudah wujud).

Sementara di seluruh wilayah Indonesia, pada saat terbenam Matahari, Bulan berada di atas ufuk.

Dengan demikian, Muhammadiyah akan melaksanakan salat tarawih pada Kamis, 23 April 2020 malam hari dan memulai puasa Ramadhan 1441 pada Jumat Kliwon, 24 April 2020.
Selain itu, satu di antara organisasi besar umat Islam di Indonesia ini juga telah menentukan 1 Syawal 1441 H/2020.
Menurut PP Muhammadiyah, 1 Syawal 1441 H jatuh pada Minggu, 24 Mei 2020.

Ijtimak jelang Syawal 1441 H terjadi pada Sabtu Wage, 23 Mei 2020 pukul 00.41.57 WIB.
Tinggi Bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta ( f= -07°48¢ (LS) dan l= 110°21¢BT ) = +06°43¢31²(hilal sudah wujud).
Sedangkan di seluruh wilayah Indonesia, pada saat terbenam Matahari, Bulan berada di atas ufuk.

Sehingga warga Muhammadiyah akan melaksanakan salat tarawih terakhir di Ramadhan 144 H, pada Sabtu, 23 Mei 2020 malam.
Pada Ahad Minggu, 24 Mei 2020 pagi hari, warga Muhammadiyah akan melaksanakan shalat Idul Fitri.


PP Muhammadiyah juga telah menetapkan kapan 1 Zulhijah 1441 H yang di dalamnya dirayakan momen Idul Adha atau hari berkurban.
Ijtimak jelang Zulhijah 1441 H terjadi pada hari Selasa Pon, 21 Juli 2020 pukul 00.35.48 WIB.
Tinggi Bulan pada saat terbenam Matahari di Yogyakarta ( f= -07°48¢ (LS) dan l= 110°21¢BT ) = +07°54¢32²(hilal sudah wujud).

Di seluruh wilayah Indonesia, pada saat terbenam Matahari, Bulan berada di atas ufuk.
Artinya, 1 Zulhijah 1441 H menurut PP Muhammadiyah jatuh pada Rabu Wage, 22 Juli 2020.

Sementara hari Arafah jatuh pada Kamis, 30 Juli 2020 dan Idul Adha jatuh pada Jumat, 31 Juli 2020.
Berikut penetapan hasil hisab Ramadhan hingga Zulhijah dari PP Muhammadiyah:

  • 1 Ramadan 1441 H jatuh pada hari Jumat Kliwon, 24 April 2020
  • 1 Syawal 1441 H jatuh pada hari Minggu Kliwon, 24 Mei 2020
  • 1 Zulhijah 1441 H jatuh pada hari Rabu Wage, 22 Juli 2020
  • Hari Arafah (9 Zulhijah 1441 H) Kamis Pahing, 30 Juli 2020
    Diketahui, dalam penentuan awal puasa Ramadhan, Muhammadiyah memakai metode Hisab.
    Metode ini menghitung pergerakan posisi hilal di akhir bulan untuk menentukan awal bulan seperti Ramadan.
    Jika penentuan awal Ramadhan dengan rukyatul hilal harus melihat bulan baru atau sabit, maka pada metode hisab tak harus melihat hilal dengan mata kepala telanjang tetapi bisa menggunakan ilmu.

Dengan hisab, posisi hilal akan bisa diprediksi ada “di sana” sekali pun wujudnya tidak terlihat.
Hisab menggunakan perhitungan ilmu falak atau astronomi untuk menentukan bulan baru atau sabit.

Sehingga dengan metode ini, posisi hilal dapat diperkirakan secara presisi tanpa melihat bulan baru sebagai penanda awal bulan.
Bahkan, awal dan akhir Ramadhan menurut Muhammadiyah telah diketahui hingga tahun 2067.


Versi Pemerintah

Lalu, kapan pemerintah tetapkan 1 Ramadhan 1441 atau awal puasa Ramadhan 2020?
Dalam penentuan awal puasa 1 Ramadhan 1441 H oleh pemerintah, biasanya Kementerian Agama (Kemenag) akan menggelar sidang isbat.
Merujuk pada penentuan 1 Ramadhan pada tahun sebelumnya, sidang isbat akan dilakukan sehari jelang puasa Ramadhan atau pada hari terakhir bulan Sya’ban.


Sidang isbat dihadiri sejumlah kalangan antara lain Dubes Negara Sahabat, Komisi VIII DPR RI, Mahkamah Agung, MUI, BMKG, serta Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN).
Kegiatan sidang isbat diawali dengan pemaparan posisi hilal awal oleh Tim Falakiyah Kemenag.
Kemudian dilanjutkan dengan melaporkan hasil hisab dan pantauan Rukyatul hilal oleh tim Kemenag di seluruh Indonesia.


Dari hasil tersebut, Kemenag bersama DPR, MUI, ormas-ormas Islam, serta perwakilan negara sahabat akan memutuskan kapan awal Ramadhan 1441 H/2020 dimulai.
Dengan demikian, patut dinanti pengumuman selanjutnya dari pemerintah terkait kapan 1 Ramadhan 1441 H/2020.

Redaksi

Terkait

Leave a Reply