Kesulitan Muslim Jepang saat Mengubur Mayat

 Kesulitan Muslim Jepang saat Mengubur Mayat

Kesulitan Muslim Jepang saat Mengubur Mayat (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Jepang – Populasi Muslim Jepang terus bertambah namun hanya beberapa pemakaman yang tersedia di negara ini. Di mana kremasi adalah norma, yang menawarkan pengaturan pemakaman berdasarkan agama mereka.

Hirofumi Tanada, profesor emeritus sosiologi di Universitas Waseda memperkirakan 230.000 Muslim tinggal di Jepang pada akhir 2020. Akan tetapi hanya tujuh makam di Jepang yang menerima penguburan Muslim.

Seluruh wilayah Kyushu tidak memilikinya, terlepas dari upaya Asosiasi Muslim Beppu di Beppu, Prefektur Oita, di pulau utama selatan. Asosiasi tersebut berencana untuk membuka kuburan untuk pemakaman Muslim di kota yang terkenal dengan resor mata air panas “onsen” namun, warga sekitar keberatan.

Kelompok itu kemudian mengajukan petisi ke kementerian kesehatan pada Juni tahun lalu. Mereka memintanya untuk membuka “pemakaman multikultural,” di mana orang dapat dimakamkan berdasarkan agama mereka atau karena alasan lain.

Khan Muhammad Tahir mengemukakan, bagi umat Islam, kremasi tidak menghormati orang yang sudah meninggal. Kepala Asosiasi dan Profesor Teknik Jaringan Komunikasi Universitas Ritsumeikan Asia Pasifik menambahkan, gagasan itu menyakitkan dan menyedihkan daripada meninju mereka.

Masalah Besar Muslim Jepang

Khan Muhammad Tahir mengatakan, umat Islam menghadapi masalah besar jika tidak ada pemakaman lokal yang akan menerima penguburan mereka. Mengangkut jenazah, kata dia, ke tempat-tempat yang jauh di Jepang atau bahkan di luar negeri secara teknis sulit dan mahal.

Banyak Muslim telah tinggal di Jepang selama beberapa dekade dan sepenuhnya menetap di negara itu. Tahir, misalnya, adalah warga negara Jepang yang dinaturalisasi dengan keluarga di Jepang.

Dia melanjutkan, bahwa setelah meninggal, dirinya dan penduduk Muslim jangka panjang lainnya di Jepang diangkut ke negara asal mereka, bukanlah pilihan yang realistis. Ada juga Muslim Jepang yang berencana akan dimakamkan di negara asalnya, Jepang.

Salah satu kuburan di Jepang yang menerima penguburan umat Islam adalah Honjo Kodama Seichi Reien (Pemakaman Honjo Kodama) di Honjo, Prefektur Saitama. Pemakaman memiliki 42 kuburan, beberapa menampilkan batu nisan putih bertuliskan teks Arab. Beberapa kuburan hanyalah gundukan tanpa batu nisan.

“Orang-orang yang dimakamkan di sini berbeda kebangsaan dan memiliki berbagai tingkat kekayaan,” kata Sosuke Hayakawa, 75, manajer pemakaman. “Kuburan terlihat berbeda satu sama lain karena alasan itu,” tambahnya.

Pemakaman Muslim ‘Honjo Kodama’

Pemakaman Muslim di Jepang mulai menerima penguburan Muslim pada Juni 2019. Muslim pertama yang dimakamkan di sini adalah warga Ghana yang tinggal di Soka, Prefektur Saitama.

Sejak itu, umat Islam dari berbagai negara telah dimakamkan di kuburan, menurut catatannya. Mereka termasuk Pakistan, Bangladesh, Sri Lanka, Iran, Afrika Selatan, Cina, Saudi, dan Indonesia.

Catatan itu juga menunjukkan nama seorang wanita Jepang, yang mungkin menikah dengan seorang pria Muslim. Hayakawa telah mengamati banyak penguburan di kuburan.

Baru-baru ini, seorang anak Bangladesh berusia 10 tahun yang dibesarkan di Jepang dimakamkan di sini.

“Ayah anak itu menangis ketika dia menutup peti mati. Dia kemudian tetap berada di dalam lubang pemakaman dan tidak keluar selama beberapa waktu, ”kata Hayakawa.

Tradisi mengubur mayat berlanjut di daerah terdekat sebelum Hayakawa, pemakaman dibuka pada tahun 1995. Saat itu, seorang pejabat dari Puskesmas menanyakan apakah dia ingin izin untuk membuka kuburan sebagai salah satu yang menerima penguburan.

 

 

 

Sumber: asahi.com/IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply