Islamofobia Melonjak di Australia Setelah Aksi Teror Masjid Christchurch

 Islamofobia Melonjak di Australia Setelah Aksi Teror Masjid Christchurch

Tiga Muslim AS Gugat Tuduhan Penargetan Muslim di Perbatasan (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Australia – Serangan Islamofobia verbal, fisik, dan digital semakin meningkat di negara tetangga. Hal itu berlangsung setelah serangan teror supremasi kulit putih dilakukan pada 15 Maret 2019 di Christchurch, Selandia Baru.

Penembakan massal dilakukan oleh warga negara Australia, Brenton Tarrant di dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru. Tragedi tersebut menewaskan 51 Muslim, hingga keberadaan vandalisme masjid yang turut meningkat sebanyak empat kali.

Meskipun sebelumnya, lebih dari separuh masjid Australia telah mengalami tindakan vandalisme. Tindakan tersebut termasuk grafiti, kebakaran, dan ancaman, antara tahun 2014 dan 2019.

Laporan “Islamofobia di Australia”, menyebut, sebagian besar serangan ini terjadi setelah pembantaian Christchurch. Serangan online oleh pendukung Tarrant yang membenarkan aksi terorisnya, menyerukan serangan serupa meningkat 18 kali lipat dalam dua minggu.

Iner mengungkapkan, seiring dengan retorika hiper-kekerasan ini, pihaknya melihat eskalasi dalam bahasa xenofobia. “Dari menyuruh orang untuk ‘pulang’ hingga mengungkapkan konspirasi supremasi seperti tentang ‘invasi demografis oleh Muslim’.” Demikian diungkapkan Iner, dalam sebuah artikel yang diterbitkan di situs web akademik The Percakapan, Selasa (15/03).

Xenofobia dan Retorika Kebencian Online

Diketahui, jenis serangan xenofobia ini adalah bentuk paling populer dari retorika kebencian online (43 persen) setelah mengaitkan Muslim dengan terorisme (58 persen).

Serangan terhadap Muslim, terutama wanita dan anak-anak, datang dari orang-orang dari semua lapisan masyarakat. Biasanya mulai dari pengemis hingga akademisi, dan terutama dari pria kulit putih, menurut laporan tersebut.

Pada peringatan ketiga pembantaian Christchurch, koordinator nasional Dewan Wanita Islam Selandia Baru Aliya Danzeisen mengatakan Islamofobia juga meningkat di negara itu.

“Kami memiliki akademisi yang berbasis di Selandia Baru yang mengatakan bahwa itu meningkat. Kami memiliki intelijen dan keamanan yang mengatakan bahwa ada peningkatan. Pada bulan November mereka bahkan mengeluarkan peringatan bahwa ada kemungkinan serangan lain. Jelas ada peningkatan penting dari posisi kami sebelum 15 Maret tiga tahun lalu,” kata Danzeisen kepada penyiar publik Radio Selandia Baru.

Serangan Tarrant mendorong pemerintah Selandia Baru untuk mengakui kekurangan tertentu sebelum pembantaian Christchurch. Ini termasuk badan-badan kontra-teror Selandia Baru “hampir secara eksklusif” berkonsentrasi pada ekstremisme Islam tanpa banyak fokus pada ancaman terorisme sayap kanan.

Setelah pembantaian itu, pemerintah menyetujui reformasi undang-undang senjata dan mendorong langkah-langkah yang harus diambil di media sosial. Guna mengekang penyebaran materi kebencian secara online.

Tarrant, yang menyiarkan pembantaian itu secara langsung di media sosial, pada Agustus 2020 dijatuhi hukuman penjara seumur hidup atas 51 tuduhan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan satu melakukan tindakan teroris.

 

 

Source: laprensalatina.com/IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply