Investigasi Kasus Pemukulan Dua Muslimah oleh Polisi Prancis Berlangsung

 Investigasi Kasus Pemukulan Dua Muslimah oleh Polisi Prancis Berlangsung

Dua Muslimah dipukuli polisi Prancis (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Prancis – Sebuah departemen Kepolisian Prancis telah meluncurkan penyelidikan atas pengaduan yang diajukan oleh dua Muslimah terhadap polisi atas serangan kekerasan.

Dilansir dari IQNA, AFP melaporkan bahwa dua Muslimah tersebut menuduh personel polisi melakukan penghinaan publik dan kekerasan. Keduanya bahkan sempat dipukuli di Jembatan Clichy di Hauts-de-Seine pada 14 April.

Menurut Le Figaro, penyelidikan dibuka pada 28 April. Pengacara kedua Muslimah itu, Nabil Boudi, mengatakan kepada AFP bahwa dia puas dengan kecepatan dalam menangani pengaduan yang diajukan pada 21 April.

Namun, pengacara mencatat sangat disesalkan bahwa serangan rasis dan Islamofobia masih terjadi di Prancis. Dalam laporannya tentang kasus tersebut, Le Figaro mencatat bahwa kedua korban, berusia 24 dan 23 tahun.

Keduanya menuduh tiga petugas polisi memukul mereka beberapa kali di jembatan Clichy. Salah satu wanita mengatakan bahwa petugas polisi berusaha untuk merobek jilbabnya.

Kronologi Pemukulan Dua Muslimah di Prancis

Para korban mengatakan mereka sedang menyeberangi penyeberangan pejalan kaki. Saat itu juga “sebuah kendaraan polisi mengaktifkan lampu kilatnya untuk memaksa jalan. Tiba-tiba pecah di tengah jalur ketika mereka sedang berada di tengah penyeberangan.”

Salah satu petugas polisi meninggalkan kendaraan untuk “memeriksa” kedua wanita itu. Dia terus menampar salah satu wanita itu beberapa kali. Dua petugas polisi lainnya menghadapi tuduhan memukul salah satu wanita sampai dia kehilangan kesadaran.

Menurut AFP, petugas polisi juga mengajukan pengaduan pada 16 April terhadap dua Muslimah tersebut. Menurut aduannya, keduanya melakukan “penghinaan, pemberontakan” dan kekerasan terhadap pihak berwenang.

Petugas polisi mengklaim bahwa kedua wanita itu “menyeberang jalan”. Sementara kendaraan polisi mengaktifkan “perangkat peringatan ringan untuk mengendalikan kendaraan yang melanggar.

Islamofobia di Tengah Kepentingan Politik

Prancis dalam beberapa bulan terakhir menyaksikan lonjakan yang mengkhawatirkan dalam laporan serangan terhadap Muslim. Pada bulan April, Muslim dan non-Muslim seluruh dunia mengungkapkan kemarahannya setelah video seorang pria menyerang dua wanita, satu berhijab viral.

Populasi Prancis diperkirakan mencapai 65,10 juta pada 2019, dengan komunitas Muslim mewakili 8% dari jumlah total. Komunitas Muslim di negara itu telah berulang kali menyatakan kemarahannya atas peningkatan serangan Islamofobia dalam beberapa tahun terakhir.

Rasa frustrasi mencapai ketinggian baru dalam persiapan pemilihan presiden baru-baru ini. Marine Le Pen, kandidat sayap kanan penantang petahana Emmanuel Macron bulan lalu, telah lama bersumpah untuk melarang hijab di ruang publik.

“Orang-orang akan dikenakan denda dengan cara yang sama seperti tidak mengenakan sabuk pengaman Anda. Bagi saya, polisi sangat mampu untuk menegakkan tindakan ini,” katanya saat kampanye kepresidenannya.

 

 

Sumber: Morocco World News/IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply