Ilmuwan Muslim Penemu Hukum Sinus

 Ilmuwan Muslim Penemu Hukum Sinus

Abū al-Wafā Bzhjān, Ilmuwan Muslim Penemu Hukum Sinus (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM, Jakarta – Banyak orang lebih mengenal ilmuwan-ilmuwan Barat ketimbang ilmuwan-ilmuwan Muslim. Padahal para imuwan muslim sesungguhnya tidak kalah besar kontribusinya dalam pengembangan ilmu pengetahuan.

Abū al-Wafāʾ Muḥammad ibn Muḥammad ibn Yaḥyā ibn Ismaʿīl ibn al-ʿAbbās al-Būzjānī atau Abū al-Wafā Bzhjān merupakan seorang matematikawan dan astronom Muslim Persia dari Khorasan yang pernah berjaya di abad ke-10.

Dilansir dari Islamic Scientific Heritage, Rabu (11/05/2022), kontribusi Abū al-Wafā dalam ilmu pengetahuan di bidang Matematika menjadi salah satu sumbangsih besarnya. Khususnya setelah dia menemukan hukum sinus.

Adapun hukum sinus yang dimaksud yaitu {𝗦𝗶𝗻𝗔/𝘀𝗶𝗻𝗮=𝗦𝗶𝗻𝗕/𝘀𝗶𝗻𝗯=𝗦𝗶𝗻𝗖/𝘀𝗶𝗻𝗰}. Dia mendirikan beberapa Trigo. identitas seperti [𝒔𝒊𝒏(𝒂±𝒃)] dalam bentuk modernnya:

{𝙨𝙞𝙣(α ± β)= ± 𝘾𝙤𝙨α }

{𝙨𝙞𝙣(𝙖 + ) = (𝙖)𝘾𝙤𝙨(𝙗) + (𝙖 )𝙎𝙞𝙣(𝙗)}

{𝘾𝙤𝙨(2𝙖) = 1-2𝙨𝙞𝙣²(𝙖)}

{𝙎𝙞𝙣(2𝙖) = 2𝙎𝙞𝙣(𝙖) (𝙖)}

Dia juga dipuji karena menyusun tabel sinus dan garis singgung pada 15 ‘ interval dan memperkenalkan fungsi sekan dan kosekan, serta mempelajari keterkaitan antara enam garis trigonometri yang terkait dengan busur.

Ilmuwan yang wafat di Baghdad tahun 998 H di usia 58 tahun itu adalah orang pertama yang membangun kuadran dinding untuk mengamati langit.

Pemikiran Abū al-Wafā dipengaruhi oleh karya-karya Al-Battani karena yang terakhir menggambarkan instrumen kuadran dalam Kitāb az-Zīj-nya. Almagest-nya dibaca secara luas oleh para astronom berabad-abad setelah kematiannya.

Sebelum kematiannya, Abū al-Wafā berpartisipasi dalam eksperimen untuk menentukan perbedaan waktu lokal antara lokasinya, Baghdad, dan al-Biruni (yang tinggal di Kath, Uzbekistan). Hasilnya sangat dekat dengan perhitungan saat ini, menunjukkan perbedaan sekitar. 1 jam

Di antara karyanya tentang astronomi adalah (Kitāb al-Majis). Karya ini mencakup banyak topik di bidang trigonometri bidang dan bola, teori planet, dan solusi untuk menentukan arah kiblat. Dia juga menulis komentar atas karya Diophantus dan al-Khwārizm.

Beberapa sumber menyarankan bahwa Abū al-Wafā Bzhjān memperkenalkan fungsi tangen, meskipun sumber lain memberikan penghargaan untuk inovasi ini kepada al-Marwazi.

Romandhon MK

Peminat Sejarah Pengelola @podcasttanyasejarah

Terkait

Leave a Reply