Humor Kiai dan E-Mail

 Humor Kiai dan E-Mail

Humor Kiai dan E-Mail. Bagi kalangan santri tidak semua humor itu tidak berfaedah. Humor ini salah satunya yang mempunyai hikmah.

Suatu sore, Kiai Adung tengah asyik bercengkrama dengan Nyai dan Syifa di beranda rumah. Mereka ngobrol ngalor ngidul tentang cinta, masa depan, agama dan kehidupan. Ditemani kopi hangat dan makanan ringan, obrolan mereka terasa hangat di antara sesapan kopi yang mengundang selera.

Mereka tampak sangat akrab.

Dalam obrolan itu, Kiai Adung sempat meledek putrinya, Syifa. Ia digoda ayahnya soal cinta. Syifa yang mulai beranjak remaja tampak malu-malu kucing.

Rupanya Kiai Adung bukan sembarang menggoda.  Ada Syifa ditaksir seorang santri anak Kiai kesohor.

Kiai Adung penasaran ingin tahu kebenaranya dari Syifa.

“Syif, katanya ada santri yang naksir kamu.”

“Wah, yang naksir Syifa, mah banyak Bi.

Twew!

Kiai Adung keselek kopi.

“Wah, putri Umi jadi primadona di madrasah, dong. Gimana rasanya Syif ditaksir cowok ?”

“Ah, Umi kayak enggak pernah ngerasa ditaksir Abi aja!”

Gubrak!

Kiai Adung dan Nyai berpandangan. Kiai Adung menyumpal mulutnya pakai sorban. Nyai menyumpal mulutnya pakai ujung jilbabnya. Mereka berdua merasa diledek balik oleh Syifa. Qiqiiqi..

Saat Kiai Adung dan Nyai dibikin keki itu, datanglah Gege. Gege ini kawan Kiai Adung. Tinggalnya di negeri Jiran.. hehehe.. Sudah lama dia ingin sowan dan ngebet ingin kenalan dengan Nyai. Maka Ketika ia sudah sampai di rumah Kiai Adung, Gegeg langsung nubruk Nyai dan cipika-cipiki kemudian memperkenalkan teman yang bersamanya.

Teman Gege rupanya dosen IT, ahli email, ahli facebook, ahli twiter. Pokoknya segala urusan yang berkaitan dengan teknologi informatika dan urusan internet, dia ahli saat ngobrol pun, obrolanya tidak jauh dari urusan internetan.

“Kiai, boleh saya minta alamat email ?” pinta yayah Khobariyah, nama temen Gege itu di sela-sela obrolan. Katanya suatu saat dia ingin konsultasi lewat email.

“Alamat email. Apaan tuh ?”jawab Kiai Adung sambil bengong.

Melihat respon Kiai Adung, Yayah Khobariyah melirik Gege sambil menyikut lengan Gege. Ia lalu berbisik, “Stttt,  Ge. Ini Kiai jadul banget, sih !”

Gege kedip-kedip. Semacam kode supaya yayah Khobariyah jangan banyak usil dan menyudahi saja bicara soal email. Tapi rupanya kode dari Gege disalah artikan. Padahal Gege ngedipnya sambil mengangguk-ngangguk dan mengangkat jempol gitu sebagai penekanan.

Sementara itu, Yayah Khobariyah memahami kode yang diberikan Gege sebagai “oke”. Maka yayah Khobariyah makin semangat bicara soal email.

“Yaaa,… alamat email. Semacam teknologi elektronik.”

“Kalo alamat rumah ada. Mau ?”

Wkwkkwkwkwk…

Yayah Khobariyah ngikik. Gege makin tak enak hati.

“Wah, Kiai harus punya email.”

“Emang, ape untungnya sih, punya email ?”

“Nah, ini. Kiai harus di update. Harus dimoderenkan.”
Gege makin ketar-ketir.

“Apa orang yang kagak punya email, kagak bisa modern ?”

“Yaa.. enggak juga sih. Tapi zaman sekarang, orang sudah lazim punya email, Kiai.”

“Kalo kagak, ape ruginye ?”

“Kalo orang macam saya yang modern, amat rugi. Tapi kalo Kiai sih, … rugi tidak rugi. Paling Kiai di cap ketinggalan zaman.

Kolot.”

Waduh!

Gege tepok jidat.

“Dek Khobar, ape nanti di alam kubur ade pertanyaan malaikat, “di mane alamat email mu ?” tanya Nyai nimbrung.

Gubrak!

Gege yang sedang nyeruput es cincau yang disuguhkan Syifa, hampir saja keselek mendengar pertanyaan Nyai.

Gege ngikik. Sementara Yayah Khobariyah hanya mesem-mesem.

“Ya enggak, Nyai.”

“Emang penting banget ye, punya email ?”

“Wah, sangat penting. Sekarang zaman teknologi, jangan sampai kita ketinggalan teknologi yang serba cepat.”

Yayah  Khobariyah mengulas pentingnya umat Islam mahir berinteraksi dengan teknologi informasi zaman sekarang ini. Bahwa sekarang ini zaman digital, serba digital. Kitab kuning saja formatnya sudah banyak yang digital. Jadi keuntunganya, kata Khobariyah, tidak perlu punya lemari buat kitab-kitab. Hemat biaya, hemat tempat dan pastinya keren dan modern.

Terus soal email, Dengan punya email, Para juru dakwah bisa kirim pesan apa saja dengan waktu sepersekian detik. Bayangkan katanya, dalam beberapa detik seorang Kiai atau ustads bisa menyampaikan tausiyah, tanpa harus susah payah bertemu dalam satu forum. Dakwah Islam bisa sampai kemana-mana dalam waktu yang sangat cepat. Hemat tenaga dan biaya pula.

Kiai Adung dan Nyai manggut-manggut.

“Hebat ye, si email. Pagimane kalo zaman Nabi dulu sudah ada email ye, Neng Khobar. Pastinya dakwah Islam sudah nyampe Pluto kali ye?” celetuk Ki Adung.

Qiqiiqiqiq…

Gege semakin gerah. Dia merasa Yayah Khobariyah sudah tidak terkendali. Gege cuman khawatir kalo ujung-ujungnya temennya itu kesel di jaili Kiai Adung.

“Ya bedalah, Kiai yang penting, zaman sekarang jangan sampe umat Islam dicap umat gaptek.”

“Ape lagi tuh gaptek ?”

“Ini istilah gaul Kiai. Orang yang tidak punya email pasti akan dianggap gaptek, alias gagap teknologi. Apa Kiai enggak malu dicap Kiai gaptek ? Terus, apa Nyai ridha suami Nyai, Kiai Adung, dapet gelar Kiai Gaptek?”

Twew!

“Ge, Gege udah punya email ?” tanya Nyai pada Gege yang mulai kepancing.

“Hee… Anu Nyi, sudah, “jawab Gege malu-malu.

“Punya email itu enak Nyai. Kita mau mengirim informasi apapun, cepat. Kirim foto atau gambar, kirim film atau video bisa secepat pembantu Nabi Sulaiman memindahkan singgasana Ratu Bilqis. Apa enggak asyik, tuh ?”

“Ah, mase sih ?”

“Lha, adik saya barusan dari Amerika ngasih tahu lewat email, bahwa uang yang saya kirim sepuluh menit yang lalu, sudah diterima. Keren,’kan ?”

“Beneran?” tanya Kiai Adung sambil sedikit melotot.

“Wah, enak dong. Mas, udah buruan kita bikin alamat email. Gege, bantu Nyai dong bikin email”

“Boleh-boleh, “jawab Gege semangat.

“Oh, iya Khobariyah, Nyai minta tolong boleh kagak ?”

“Minta tolong apa, Nyi?”

“Titip pesan sama Abdul pake email kamu bisa ?”

“Bisaa. Tenang, Khobar bantu. Nyai tau alamat email Mas Abdul ?”

Enggak.”

Qiqiqiqi….

Gege cekikikan.

“Yah, susah dong.”

“Yaahh. Padahal penting banget.”

“Sepenting apa, Nyai ?”

“Kemaren Abdul sms, kebon duren kami di Sumatera sudah panen. Abdul tanya, durenya mau dijual di Sumatera saja atau dikirim ke Jawa kaya tahun lalu.

Tadinya kami mau durennya dijual di Sumatera aja.

Baca Juga: Mohammad Ahsan, Sosok Juara Dunia Yang Taat Beribadah

Dari pada kaya tahun lalu, dikirim ke Jawa tapi banyak yang busuk karena di jalan. Ongkosnya juga mahal.”

Nah, Gege sudah merasakan aura aneh dari penjelasan Nyai. Naga-naganya, Nyai bakalan ngeluarin jurus jail ala suamninya, Kiai Adung.

“Oooo gituuuu. Terus, urusan dengan email apa, Nyai ?”

Tanya Khobariyah setengah tidak mudheng.

“Mau kasih tahu Abdul, kirim duren ke Jawanya pake email aja. Biar cepet sampe macam mindahin singgasana Ratu Bilqis !”

Gdubrak !
Khobariyah bener-bener  keselek cincau. Gege ngibrit, minta izin ke belakang sambil megangin perutnya yang mules.

Sumber : Kiai Kocak

Redaksi

Terkait

Leave a Reply