Hamas Peringatkan Zionis untuk Melintasi ‘Garis Merah’ Masjid Al-Aqsa

 Hamas Peringatkan Zionis untuk Melintasi ‘Garis Merah’ Masjid Al-Aqsa

Masjid Al-Aqsa (Ilustrasi/Wikipedia)

HIDAYATUNA.COM – Gerakan perlawanan Palestina Hamas telah memperingatkan rezim Tel Aviv agar tidak melintasi “garis merah” di kompleks Masjid al-Aqsa di al-Quds yang diduduki. Peringatan itu datang ketika pasukan militer Israel dan pemukim terus maju dengan tindakan agresi mereka terhadap jemaah Muslim yang melakukan ritual keagamaan di sana.

Jasser al-Barghouti, kepala kantor hubungan nasional Hamas di Tepi Barat, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Pembunuhan seorang penjaga Israel di pintu masuk pemukiman ilegal Ariel di bagian tengah Tepi Barat yang diduduki. Diklaim oleh Brigade al-Qassam, menyampaikan pesan bahwa penodaan tempat-tempat suci, khususnya Masjid al-Aqsha, akan mengganggu semua orang. persamaan.”

Dia menambahkan bahwa Hamas, Brigade al-Aqsha dan kelompok perlawanan lainnya. Selain seluruh bangsa Palestina, siap untuk membuat pengorbanan yang luar biasa untuk Masjid al-Aqsha.

Barghouti juga memperingatkan pihak berwenang Israel agar tidak terus menerus mengotori tempat-tempat suci di al-Quds yang diduduki. Ia menekankan semua tindakan keamanan rezim akan batal demi hukum jika praktik itu berlanjut.

Pejabat senior Hamas menggambarkan Tepi Barat sebagai tempat utama perlawanan nasional Palestina, menyerukan semua warga Palestina untuk menyumbangkan bagian mereka.

Unjuk Rasa Massal Solidaritas Al-Aqsa

Selain itu, ratusan warga Palestina di wilayah yang diduduki Israel akan menggelar unjuk rasa massal pada hari Kamis dalam solidaritas dengan Masjid al-Aqsa. Para peserta juga akan mengutuk rencana dan serangan Yudaisasi rezim Tel Aviv oleh kelompok pemukim terhadap warga Palestina.

Langkah itu dilakukan ketika para pejabat Israel membungkam azan dari Masjid al-Aqsa pada Selasa malam. Israel telah meningkatkan serangan mematikannya terhadap warga Palestina menjelang Ramadan dan mempertahankan kekerasan sepanjang bulan puasa.

Membangkitkan sentimen anti-Tel Aviv di seluruh wilayah pendudukan. Rezim juga telah meningkatkan serangan kekerasan terhadap jamaah Palestina di kompleks Masjid al-Aqsa di Kota Tua al-Quds yang diduduki dalam beberapa pekan terakhir.

Pekan lalu, ribuan orang di seluruh dunia turun ke jalan untuk menyesali kekerasan Israel terhadap warga Palestina di Masjid al-Aqsa dan di tempat lain di wilayah pendudukan.

Sejak bulan lalu, setidaknya 25 warga Palestina tewas dalam serangan oleh pasukan Israel di seluruh wilayah pendudukan.

 

 

 

Sumber: PressTV/IQNA

Redaksi

Terkait

Leave a Reply