Fatimah Binti Mutsanna, Ulama Perempuan Guru Ibnu Arabi

 Fatimah Binti Mutsanna, Ulama Perempuan Guru Ibnu Arabi

Oleh: KH. Husein Muhammad

HIDAYATUNA.COM – Banyak di antara kita yang mengenal Muhyiddin Ibn Arabi, seorang ulama yang disematkan kepadanya gelar “al-Syeikh al-Akbar”, guru terbesar. Gagasannya tentang “Wahdah al-Wujud”, Kesatuan Eksistensi, menjadi perbincangan kontroversial sepanjang zaman. Tetapi berapa banyak orang yang mengenal dari mana ilmu pengetahuan dan pemikirannya yang demikian luar biasa itu?. Bagaimana beliau memberikan penghormatan yang demikian tinggi kepada perempuan?.

Ternyata Ibn Arabi adalah santri dari seorang perempuan bernama Fatimah bint al Mutsanna al-Qurthubiyah. Dialah salah satu gurunya yang mengajarkannya pengetahuan esoterik yang begitu luas dan mendalam. Pengalaman hidup Fatimah yang penuh derita mengantarkannya pada pengetahuan esoterik yang mendalam.

Fatimah bint al-Mutsanna lahir di Kordoba, Spanyol. Dia memulai perjalanan spiritualnya sejak kecil. Dia seorang perempuan miskin. Untuk menghidupi dirinya dia bekerja menjahit, tetapi kemudian tangannya mengalami kecelakaan sehingga tidak bisa lagi menjahit dan kehilangan pekerjaan. Dia menjalani hidupnya dengan sangat berat. Untuk makan sehari-harinya dia mengambil sisa-sisa makanan orang kaya. Dia menjadi pemulung makanan dari tempat pembuangan sampah.

Tetapi betapa menarik dan indahnya, meskipun demikian, dia tetap bersyukur atas nikmat yang diberikan Tuhan kepadanya. Dia selalu memuji Tuhan. Dia memandang bahwa Tuhan sedang menguji dirinya sejauh mana keimanannya kepada Tuhan. Hari-harinya dijalani dengan sikap menerima (Qana’ah), sabar, pasrah (tawakkal) kepada Tuhan sambil terus belajar melalui permenungan-permenungan mendalam tentang segala peristiwa kehidupan. Fatimah akhirnya menjadi tokoh besar dalam dunia spiritualisme atau sufisme.

Ibnu Arabi belajar kepadanya saat masih muda. Sementara Fatimah sudah berusia 90 tahun. Ibn Arabi menjadi santri dan mengabdi pada Fatimah selama beberapa tahun. Bahkan bersama dua orang temannnya yang juga santri Syeikhah Fatimah membangun rumah sederhana dari bambu untuk tempat tinggal gurunya itu.

Ibnu Arabi memeroleh pencerahan intelektual dan spiritual dari Fatimah ini. Katanya tentang gurunya itu : “Kanat Rahmah li Hadza al-‘Alam”, Dia hadir membawah “rahmat” bagi dunia.

Katanya lagi : “Dia perempuan perawan, pribadinya sangat menarik. Kata-kata yang keluar dari bibirnya begitu teratur dan indah. Dia seorang perempuan ulama yang sangat rajin beribadah, yang bersahaja (ugahari), dan rendah hati. Dia adalah matahari di antara para ulama dan taman surga para begawan sastra. Ilmunya adalah perilakunya.

Suatu hari Fatimah mengatakan: “Kekasihku (Allah) memberiku Fatihah. Lalu aku membacanya untuk suatu hal. Maka hal itupun ada, mewujud”.

Sufi perempuan besar itu wafat tahun 127 H tanpa meninggalkan karya apa-apa dan tidak juga meninggalkan kemewahan atau istana. Yang dia tinggalkan adalah warisan yang hidup abadi. Yaitu seorang manusia cemerlang, sang sufi besar yang nama terus disebut sebagai “al-Syeikh al-Akbar”, guru terbesar : Muhyiddin Ibnu Arabi, sang legendaris. Tokoh ini menuliskan pikiran-pikiran dan pengalaman sufisme dalam ratusan buku.

Fatimah binti al-Mutsanna dikuburkan di daerah Siddah al-Hindiyah, dekat kota Al-Musayyab, di Propinsi Karbala, Irak.

Sumber: FB Husein Muhammad

Redaksi

Terkait

Leave a Reply