Cicit Sultan Mehmed Al Fatih II Apresiasi Erdogan Ubah Hagia Shopia jadi Masjid

 Cicit Sultan Mehmed Al Fatih II Apresiasi  Erdogan Ubah Hagia Shopia jadi Masjid

Cicit Sultan Mehmed Al Fatih II Apresiasi Erdogan Ubah Hagia Shopia jadi Masjid

HIDAYATUNA.COM – Konversi Hagia Shopia dari semula museum menjadi masjid era kepemimpinan Presiden Turki Recep Tayyib memiliki arti sendiri bagi keluarga besar keturunan Kesultanan Turki Utsmaniyah (Ottoman). Wakil editor dari 5Pillars, Dilly Hussain, melakukan wawancara eksklusif dengan cicit khalifah Kesultanan Ottoman Abdulhamid II, Sehzade Abdulhamid Kayihan Osmanoglu.

Wawancara tersebut membahas restorasi Masjid Hagia Sophia, dan signifikansinya dalam kebangkitan Islam di wilayah tersebut. Berikut hasil tanya jawab antara Hussain dan Sehzade Osmanoglu, dilansir dari laman 5pillarsuk, Rabu (29/7):

DH: Apa arti pemulihan Hagia Sophia ke masjid bagi Anda, baik secara politik maupun agama?

Sehzade Osmanoglu: Konversi Hagia Sophia adalah proklamasi Turki untuk mendapatkan kembali kemerdekaan nasionalnya dan mendapatkan kebebasan dari bimbingan. Hagia Sophia sangat penting bagi umat Islam. Nilai Hagia Sophia semakin penting dengan tindakan dan perkataan kakek buyut saya, Fatih Sultan Mehmet.

Dia memainkan peran penting dalam membawa Hagia Sophia hingga saat ini. Jika dia tidak mengubahnya menjadi masjid dan Sultan Suleyman dan Selim II tidak menambahkan menara untuk mendukung bangunan, Hagia Sophia tidak akan berada di sini hari ini. Hagia Sophia telah melihat banyak peradaban dan telah menjadi sangat penting bagi mereka masing-masing.

Di setiap sudut Hagia Sophia, ada tanda dari Ottoman. Di tamannya terdapat lima sultan Ottoman, Sultan Selim II, Sultan Murad III, Sultan Mehmed III, Sultan Mustafa I dan Sultan Ibrahim.

Sayangnya kami harus mengunjungi makam para sultan ini dengan tiket. Kami telah mengatakan selama bertahun-tahun di setiap platform bahwa kami tidak ingin memasuki Hagia Sophia dengan tiket, tetapi dengan wudhu. Alhamdulillah, kami senang hari ini telah menjadi kenyataan. 

DH: Jutaan Muslim di dalam dan di luar Turki percaya pemulihan Hagia Sophia ke masjid adalah tanda positif bagi kebangkitan Islam di wilayah tersebut. Apakah Anda setuju dengan sentimen ini?

Sehzade Osmanoglu: Saya setuju, tentu saja. Semua orang pada akhirnya akan melihat bahwa sementara Muslim di seluruh dunia dianiaya, ada Turki di sini untuk membela hak-hak mereka. Sayangnya, Muslim di seluruh dunia dibiarkan tidak terlindungi.

Sementara orang-orang Yahudi dilindungi undang-undang anti-Semitisme, menyerang orang-orang Muslim hampir menjadi perilaku yang dihargai. Musuh-musuh Islam sangat senang akan hal ini. Sekarang dengan langkah simbolis ini telah ditunjukkan bahwa atap yang kuat ada bagi umat Islam di seluruh dunia untuk mencari perlindungan.

DH: Apakah Anda percaya Turki memiliki tanggung jawab dan peran yang lebih besar untuk dimainkan di dunia Muslim mengingat Ottoman dan Seljuk memerintah wilayah ini selama lebih dari satu milenium?

Sehzade Osmanolu: Ini adalah misi yang diabaikan selama tahun-tahun pembentukan Republik. Tetapi tidak dapat dielakkan bagi misi ini untuk muncul kembali karena ini adalah misi yang disaksikan sejarah. Alasan kami diperintah para administrator kekuatan asing-eksternal adalah untuk menunda dan mencegah misi bersejarah ini. Tetapi perintah ini telah berubah dengan kebijakan domestik dan nasional baru-baru ini.

Sama seperti orang Turki dalam sejarah adalah suar harapan bagi kebebasan yang dianiaya, hari ini, cucu mereka, warga negara Republik Turki melakukan misi yang sama. Karena bangsa ini selalu membantu dan memihak yang tertindas terhadap penindas.

Mereka adalah wali mereka. Mereka tidak meninggalkan mereka dengan takdir, mereka dan tidak pernah ragu untuk membantu mereka dengan segala cara yang mereka bisa dan melakukan yang terbaik.

Pemahaman negara Turki didasarkan pada prinsip-prinsip keadilan dan toleransi yang telah menjamin kebebasan dan perdamaian. Turki, sepanjang sejarah, telah menjadi contoh pemerintahan yang adil dan penuh belas kasihan. Bangsa Turki tidak pernah dalam sejarah memihak para tiran dan selalu berdiri dengan yang tertindas.

Apakah itu sebelum Islam atau setelah Islam, sebelum datang ke Anatolia atau setelah, di dalam dan di luar, ada banyak contoh toleransi bangsa Turki. Salah satu bukti paling penting adalah sumber-sumber Armenia, Yunani, dan Asyur. Sumber-sumber ini memberikan kesaksian bahwa orang Turki selalu menunjukkan toleransi, keadilan dan memberikan kebebasan beragama dan berpikir kepada anggota dari berbagai ras dan agama.

DH: Apa pendapat Anda tentang mereka yang mengkritik keputusan ini dengan menyatakan bahwa itu tidak baik untuk hubungan antaragama dengan orang Kristen dan hubungan politik dengan Barat?

Sehzade Osmanolu: Dialog antaragama adalah bagian dari misi Gereja Katolik untuk membawa kembali semua umat manusia ke Gereja lagi. Ini adalah proyek untuk mengaktualisasikan kata-kata Paus Yohanes Paulus II: “Pada milenium pertama, Eropa dikristenkan. Pada milenium kedua Amerika dan Afrika di-Kristen-kan. Pada milenium ketiga, mari kita kristenkan Asia”.

Keterlibatan Fetullah Gulen Terrorist Organisation (FETO) dalam misi ini adalah bukti nyata bahwa organisasi ini dikelola pihak luar. Tetapi kaum Muslim tidak akan pernah jatuh cinta pada ini. Mengapa? Karena Allah memberi tahu kita bahwa Dia sendirilah yang akan melindungi Alquran dan Islam. Untuk alasan ini kami merasa nyaman dan damai. Setiap orang pada akhirnya akan menghadapi apa yang mereka lakukan dan menerima hukuman mereka. Tidak seorang pun boleh lupa bahwa Allah mengawasi segala yang mereka lakukan. 

DH: Apakah Anda berhubungan dengan keluarga Anda dari keluarga Ottoman yang tinggal di luar Turki? Jika ya, bagaimana perasaan mereka tentang pemulihan Hagia Sophia menjadi masjid?

Sehzade Osmanoglu: Seperti yang Anda ketahui, saya tidak memiliki kesempatan untuk berbicara dengan mereka semua, tetapi yang saya telah hubungi, menemukan keputusan positif dan senang tentang hal itu. Mereka tentu saja adalah orang-orang yang dapat menghargai dan memahami pentingnya warisan Kakek buyut kami, Fatih Sultan Mehmed.

Sumber: Republika

Redaksi

Terkait

Leave a Reply