Benarkah Bedug Haram? Ini Jawabannya

 Benarkah Bedug Haram? Ini Jawabannya

Benarkah bedug haram? Ini jawabannya (Ilustrasi/Hidayatuna)

HIDAYATUNA.COM – Mari pahami dulu apa bedug dan fungsinya. Kemudian secara hukum, lebih dekat ke alat musik yang diharamkan ataukah ditemukan padanannya di zaman Nabi?

Jangan langsung vonis tidak ada dalam Islam. Lampu yang kita pakai di masjid pun bukan buatan ulama sarjana muslim, microphone juga bukan hasil temuan orang Timur Tengah.

Pertama soal pengertian bedug dan fungsinya. Salah satu pendiri NU sekaligus Rais Akbar, Hadhratusy Syekh Hasyim Asy’ari menulis dalam kitab beliau:

فِي حُكْمِ ضَرْبِ الطَّبْلِ الْكَبِيْرِ الَّذِي اسْتَعْمَلَهُ مُسْلِمُوْ اَرْضِ جَاوَاهْ فِي مَسَاجِدِهِمْ لِلاِعْلَامِ بِدُخُوْلِ الْوَقْتِ وَالدَّعْوَةِ اِلَى الْجَمَاعَةِ وَهِيَ خَشَبَةٌ كَبِيْرَةٌ طَوِيْلَةٌ جِدًّا يُنْحَتُ جَوْفُهَا نَحْتًا وَاسِعًا وَيُجْعَلُ عَلَى وَجْهَيْهَا جِلْدُ نَحْوِ جَامُوْسٍ وَيُسَمَّرُ عَلَيْهَا بِمَسَامِرَ كَبِيْرَةٍ مِنْ خَشَبٍ تُضْرَبُ بِخَشَبَةٍ صَغِيْرَةٍ فَيَخْرُجُ مِنْهَا صَوْتٌ دَوِيٌّ …. قُلْتُ ضَرْبُ الطَّبْلِ الْمَذْكُوْرِ لِلْغَرَضِ الْمَذْكُوْرِ مُبَاحٌ نَطَقَتْ بِذَلِكَ النُّقُوْلُ الْمَذْكُوْرَةُ بَلْ هُوَ دَاخِلٌ فِي اْلبِدْعَةِ الْمَحْمُوْدَةِ (الرسالة المسماة بالجاسوس في بيان حكم الناقوس 13- 14 للشيخ هاشم اشعري مؤسس جمعية نهضة العلماء)

“Hukum tentang Bedug yang digunakan oleh umat Islam Jawa di masjid-masjid mereka, untuk memberi tahu masuknya waktu salat dan mengajak berjemaah. Bedug adalah kayu berukuran besar yang sangat panjang, yang didalamnya diberi lubang yang luas yang kedua tepinya ditutupi semisal kulit kerbau. Dipaku dengan beberapa paku bersa yang terbuat dari kayu, kemudian ditabuh dengan kayu kecil, sehingga mengeluarkan suara gemuruh. Saya katakan: Menabuh bedug dengan tujuan di atas adalah boleh, bahkan masuk dalam bid’ah yang terpuji. (Risalah al-Jasus fi Bayani Hukmi an-Naqus 13-14, krya Syaikh Hasyim Asy’ari pendiri NU).

Bedug Dibolehkan karena Ini…

Kakek Gus Dur ini menilai bedug tidak bisa disamakan dengan milik non muslim berupa lonceng. Mbah Hasyim tidak membolehkan kentungan karena kentongan yang lebih mirip pada media penanda ibadah Agama lain. Tapi kentungan ini dibolehkan oleh KH Mas Kumambang, Gresik, yang saat itu sebagai Wakil Rais Akbar Nahdlatul Ulama.

Kedua, mengapa Hadhratusy Syekh cenderung membolehkan? Sebab bedug ini lebih dekat kesamaannya dengan terbangan, seperti dalam hadis berikut:

حَدِيْثُ (أَعْلِنُوْا النِّكَاحَ وَاجْعَلُوْهُ فِي الْمَسَاجِدِ وَاضْرِبُوْا عَلَيْهِ بِالدُّفِّ) التُّرْمُذِي وَضَعَّفَهُ وَابْنُ مَاجَهْ وَابْنُ مَنِيْعٍ وَغَيْرُهُمْ عَنْ عَائِشَةَ مَرْفُوْعًا بِهَذَا وَهُوَ حَسَنٌ فَرَاوِيْهِ عِنْدَ التُّرْمُذِي وَإِنْ كَانَ ضَعِيْفًا فَإِنَّهُ قَدْ تُوْبِعَ كَمَا فِي ابْنِ مَاجَهْ وَغَيْرِهِ (المقاصد الحسنة للسخاوي ص: 125)

“Ramaikanlah pernikahan, jadikan pernikahan di masjid dan tabuhkanlah dengan terbang.” (HR Turmudzi)

HR di atas ia menilainya dhaif dan ulama yang lain juga mendhaifkannya. Namun ahli hadis al-Hafidz as-Sakhawi berkata bahwa hadis ini juga diriwayatkan oleh Ibnu Majah, Ibnu Mani’ dan lainnya. Dengan demikian hadis ini berstatus hasan karena diperkuat (mutaba’ah) oleh riwayat lain”. (Al-Maqashid al-Hasanah 125)

Ma'ruf Khozin

Terkait

Leave a Reply